wps_clip_image-10703Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad S.A.W. keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah mengikuti baginda hingga hari kiamat.

Mohon maaf artikel yang akan anda baca masih berbahasa melayu jikalau ada kesulitan saya mohon maaf yang sebesar-besarnya,semoga bermanfaat.

Ketika dalam perjalanan pulang dari bertemu Rasulullah s.a.w., Sayidina Ali r.a. terserempak dengan sahabatnya, Salman al-Farisi r.a. Kesempatan ini diambil oleh Ali r.a. untuk berkongsi nasihat yang telah di sabdakan oleh Nabi s.a.w. Lalu Ali r.a. menceritakan nasihat Nabi s.a.w. kepadanya untuk didengar oleh Salman r.a. yang sedang dalam kesedihan.

Sabda Rasulullah s.a.w yang dimaksud; ”Ketahuilah olehmu Ali, bahawa rezeki para hamba itu ada di tangan Allah sehingga kesedihanmu itu sama sekali tiada gunanya. Ini kerana ia tidak membahayakan (tidak menghalang datangnya rezeki) dan tidak menguntungkan (menentukan datangnya rezeki). Cuma, kau mendapat pahala atas kesedihan yang menimpamu itu dan jadilah engkau orang yang bersyukur, taat dan bertawakal kepada Allah, maka engkau termasuk sahabat-Nya.”

Kemudian Ali r.a. bertanya kepada baginda, ”Atas apa aku bersyukur?”

Balas baginda, ”Atas agama Islam.” (kerana nikmat Islam jauh lebih utama dari nikmat yang lain).

Sambung Ali r.a., ”Apa pula yang harus aku taat?”

Beginda menjawab, ” Bacalah Laa hau la wa laa quwwata illa billahil ‘aliyyil azim.” (akur pada bijaksana Allah dalam mengkadar rezeki).

Ali r.a mengajukan satu soalaan lagi, ”Apa yang mesti ku tinggalkan?”

Baginda s.a.w menjawab, ”Tinggalkan marah. Sesungguhnya ia dapat memadamkan murka Allah, memberatkan timbangan dan menuntun ke Syurga.”

Mendengar penjelasan sahabatnya itu, Salman berkata, ”Semoga Allah menambah kemuliaan kepadamu, wahai Ali.”

Ali mengakhiri pertemuan itu dengan nasihatnya, ” Hai Salman, Syurga teramat rindu kepada orang-orang yang susah dan sedih memperhatikan (dalam mencari) sesuatu yang halal.”

BERSABARLAH KERANA ALLAH

Sabar, adalah kalimat yang mudah diucapkan. Namun berapa ramai antara kita yang bersabar dalam apa jua suasana dan ketika. Adakah sabar itu ada batasnya?, Sabar yang bagaimana sehingga ia diiktiraf sebagai sebahagian dari iman? Adakah kita tergolong dalam golongan orang yang sabar lalu kita terpilih menjadi kesayangan Allah s.w.t.?

Firman Allah s.w.t. yang bermaksud :

“Dan berapa ramai para nabi yang berperang bersama-sama mereka sejumlah besar dari pengikutnya yang bertakwa. Mereka tidak menjadi lemah (mental) kerana bencana yang menimpa di jalan Allah, tidak lesu (dalam penampilan), dan tidak menyerah (dalam aktivitas). Allah menyukai orang-orang yang sabar.” (Surah Ali Imran ayat 146)

Menurut Imam Ghazali, sabar adalah sifat khas manusia yang tidak dimiliki makhluk-makhluk lain. Oleh itu, sabar amat penting dan utama dalam mengharungi kehidupan. Bahkan kemaksiatan yang tumbuh dalam masyarakat juga disebabkan oleh manusia yang tidak sabar dalam menghadapi kehidupan dunia yang penuh dinamik.

Abu Talib al- Makky berkata, ”Banyaknya kemaksiatan yang dilakukan oleh sesaorang kerana dua perkara ; Pertama : Kerana sedikitnya kesabaran terhadap sesuatu yang disenangi atau disukai. Kedua : Kerana sedikitnya kesabaran terhadap sesuatu yang tidak disukai.”

Namun demikian, masih ramai umat Islam yang keliru dalam memahami artikata sabar. Ada yang menyangka, sabar bererti ‘mengusap dada’ setiap kali menghadapi masaalah hidup. Ada pula mengungkap sabar itu ada batasnya, lalu apabila sampai dibatasnya kesabaran akan hilang ! Adakah ini sudah memadai untuk dinamakan sabar?

Dari ayat 146 surah Ali Imran menunjukkan sekurang-kurangnya terdapat tiga kriteria orang sabar yaitu :

Pertama : Tidak pengecut atau lemah mental apabila berhadapan dengan kesulitan hidup. Dia dapat mengawal diri dan segera menstabilkan emosi dan mentalnya, sebelum orang lain menasihatkannya.

Pada suatu ketika, Rasulullah s.a.w melintasi sebuah kawasan perkuburan. Baginda melihat seorang ibu menangis tersedu-sedu sambil menutup mukanya diatas pusara anaknya yang baru sahaja dimakamkan. Nabi menghampiri seraya bersabda yang bermaksud :”Wahai ibu, bertakwalah kepada Allah dan bersabarlah.”

“Engkau tak tahu apa yang aku rasakan,” katanya.

Nabi pun meninggalkannya. Seorang sahabat yang menyaksikan peristiwa tersebut, berkata kepada wanita tadi, ”Adakah engkau tahu, siapa yang berbicara denganmu tadi? Itu adalah Rasulullah s.a.w!

Wanita itu terkejut. Bergegas dia mengejar Nabi Muhammad s.a.w ingin meminta maaf atas kelancangan perilakunya. Ketika bertemu, Nabi s.a.w bersabda yang bermaksud : ”Sesungguhnya sabar yang sejati hanyalah pada saat seseorang terkena musibah untuk kali pertama!”

Kedua : Dia merasa tidak lesu dari segi penampilannya. Seseorang yang bersifat sabar tidak pernah merasa perlu menampilkan kesedihan atau kesulitan masalahnya kepada orang lain. Diraut wajahnya tidak menampakkan kelesuan atau kesugulan walaupun berapa sulitnya masalah yang dihadapinya. Dia sedar betul bahawa tiada manusia didunia ini yang tidak luput dari masalah. Untuk dia bertenang menghadapi keadaan ini dia sentiasa berhubung dengan Allah s.w.t. dengan dia berdoa, bermunajat, bersolat tahajjud, berzikir dan membaca Al-Quran.

Ketiga : Tidak menyerah atau tunduk dari segi aktivititas. Seorang yang sabar sentiasa memelihara ketekunan dan ketahanan dirinya. Dia sentiasa gigih dalan usaha mencapai sasarannya. Dia seorang yang tidak kenal perkataan putus asa. Tidak ada dalam kamus hidupnya putus harapan. Dia tidak mudah patah semangat apabila berhadapan dengan kegagalan. Dia selalu memelihara dan mengembangkan sikap positif dan optimis dalam hidupnya. Jika dia menemui kegagalan hari ini dia akan cuba sekali lagi keesokan harinya. Jika esoknya dia masih gagal, dia cuba kembali pada hari lusanya. Yang pasti dia tidak akan memilih untuk duduk diam tanpa usaha yang berterusan.

Seringkali manusia lupa bahawa hidup didunia berbeda dengan akhirat. Diakhirat segala sesuatu menjadi serba kekal. Seseorang hanya akan merasakan bahagia yang terus menerus didalam Syurga, atau sebaliknya mendapat siksa yang kekal di Neraka Jahannam. Sebaliknya kehidupan didunia bersifat fana, sementara dan penuh pancaroba. Suka-duka, berjaya-gagal,rahmat dan bencana datang silih berganti. Pada suatu ketika seseorang itu berada diatas manakala pada ketika yang lain dia berada dibawah. Dalam suasana yang demikian sifat sabar amat diperlukan.

Oleh itu sifat sabar perlulah menjadi pakaian hidup kita. Kita bersabar dan istiqamah dan kekal didalam keimanan kepada Allah s.w.t dan rukun-rukun iman yang lain. Kita bersabar untuk sentiasa hidup dan melaksanakan ajaran-ajaran Islam yang sempurna sebagai ad-deen, semuga dengan ini, insya Allah dengan berkat kesabaran kita didunia, kita akan dapat menikmati kebahagian kehidupan yang kekal abadi di hari Akhirat. -Dz-Dlabellas

Artikel : eramuslim.com